Sunday, July 5, 2009

Twin of Chaos 21

Petang itu, di sekolah mereka terpaksa pulang sedikit lewat kerana terpaksa menghadiri lanjutan kelas pendidikan jasmani.
Walaupun masing-masing mengeluh, tetapi masih ada yang gembira kerana kelas ini. Contohnya, Kei. Dia telah mengalahkan beberapa orang senior dalam acara lumba lari dengan catatan masa terpantas. Berbeza dengan abangnya, Zen masih memegang buku di tangannya walaupun kini mereka berada di stadium sekolah. Bagi pelajar perempuan pula, ada yang bermain Ping Ping, bermain tennis, ada yang bermain badminton dan ada yang melakukan acara olahraga yang lain. Yora, selain bijak dalam matematik, bermain badminton juga adalah salah satu kemahiran. Dia pernah menjadi wakil sekolah dan berjaya menaikkan nama sekolah dalam sukan badminton di Empty Soul Kingdom. Selain itu, Yora juga hebat dalam acara renang.
Seperti mana berbezanya warna rambut mereka, begitu jugalah berbezanya kemahiran Neo dan Yora. Neo mempunyai tubuh yang fleksibel, jadi sudah tentulah dia berminat dalam menyertai pasukan sorak sekolah. Dia juga selalu mewakili sekolah sebagai salah seorang peserta gimrama. Menari memang kemahirannya.
"Wah... hebatnya!" Sorak Stella apabila melihat sekali lagi Kei menjaringkan gol dalam permainan bola sepak. Bukan dia sahaja, ramai lagi gadis-gadis yang terjerit melihat permainan Kei.
"Siapa tu?" tanya Stella. Matanya mula bersinar-sinar seperti dia mula memasang satu angan-angan.
"Kei... Kei Mistin. Student 4 Pheonix" Jawab Nikita.
"Mistin! Pewaris keluarga Mistin tu ke?"
Nikita mengangguk. Baru nak mengorat, sekali anak Lord la... Takut pulak aku. Tapi, kalau dapat dekat aku ni best jugak! Mati dalam emaslah jawabnya! Wah.. Kemudian dia memandang Nikita yang masih sedang memandang Kei.
"Kei tu ada girlfriend tak dekat sini?"
Kelihatan Nikita menggigit jarinya."Entahlah. Tak perasan. Kali terakhir aku nampak dia dengan budak perempuan pun... er... aku nampak dia dengan Yoralah. Lepas tu aku tak pernah nampak dia dengan siapa-siapa dah. Tapi, kami selalu nampak Neo dengan adik dia."
Neo lagi! "Siapa adik dia?"
"Zen! Kejap ye..." mata Nikita mula meliar mencari kelibat Zen. "Hah! Tu dia. Yang tengah baca buku tu!" tunjuknya.
Saat itu, kelihatan mata Stella terbeliak luas. "Hensem tu..." Tapi, Neo?! "Apa Neo buat dengan budak tu!"
"Manalah aku nak tahu. Kalau diorang ada buat apa-apa pun kenapa? Jeles?" sindir Nikita. Banyak tanya dia ni. Menyampah pulak aku.
"Eh, Sorry ye. Tak ada masa nak jeles." Cepat-cepat Stella memeluk tubuhnya dan beredar dari situ meninggalkan Nikita yang mencebik ke arahnya.
"Aku tak ada masa nak jeles ya! So, siapa ni.. Kei ke Zen... Ok, sebab Zen paling dekat, try dia dulu la." Lalu dengan lenggok yang dibuat-buatnya, dia melangkah menghampiri Zen yang langsung tak sedar apa yang bakal dihadapinya.
Zen sebenarnya langsung tak dapat nak menumpukan perhatian terhadap apa yang dibacanya. Riuh sana-sini. Aku pun pandai sangat. Siapa suruh baca buku dekat stadium. Lalu dia menutup bukunya. Sebaik sahaja mengangkat wajahnya, dia terus terpandang Neo yang sedang tertawa girang di tempatnya. Sesekali terlihat Neo melompat dengan hebat ketika melalukan gerakannya. Cheerleaders? Huh... entah pasal apa aku rasa kau tak sesuai jadi cheerleaders. Entahlah...
Tetapi Zen sedikit tersantak apabila melihat Neo membalas pandangannya. Gadis itu tersenyum manis ke arahnya sebelum kembali melakukan tugasnya.
"Fuh.. terkejut seketika." Zen mengurut dadanya. Tetapi belum sempat dia nak habis terkjut, sesorang tiba-tiba menyapanya.
"Hi..." Tegur Stella.
Zen tak membalas. Dia hanya menjeling Stella seketika sebelum kembali memandang tempat Neo sedang berlatih.
Stella sedikit mencebik. "Can I sit here?"
"Kalau kau nak duduk, kau duduk jelah. Kerusi ni bukan kerusi aku pun." Balas Zen dengan nada bosannya.
Teruknya budak ni. Tak reti nak reti nak cakap elok-elok ke dengan orang perempuan. Tak apa, jangan putus asa. He`s a diamond! "Im Stella. New student here.."
Oh, Stella. Zen menjungkitkan keningnya. Masih tak memandang stella yang duduk di sebelahnya. Budak baru yang Neo cakap semalam. Memang dahi luas pun! Komen Zen.
"What are you looking at?" tanya Stella lagi.
"Girls."
"Girls?" Dia ni tak ada perasaan segan silu ke? Selalunya orang lelaki tak akan mengaku yang diorang tengah tengok perempuan. Tak faham aku!
"Which girl?" Sebenarnya dia tahu Zen sedang memadang Neo. Neo lagi!!!!
Kali ini Zen tak terus menjawab. Dia menegakkan tubuhnya lalu memandang Stella. "Yang kau sibuk kenapa?"
Stella terkejut. "Okay, okay im sorry. I juat want to know you."
"Want to know me for what?"
"For.." Stella kematian kata-kata. Tetapi dengan tidak sengaja dia terlihat Neo sedang memandang ke arah mereka. Lalu dengan satu niat yang jahat, pantas dia menarik Zen lalu mencium lelaki itu. Orang ramai yang terlihat kejadian itu terkejut.
Serentak dengan itu...
"Neo!!!"
Zen menolak Stella, tetapi dia tak ada masa untuk marah lagi apabila terdengar nama isterinya dilaung kuat.
Neo yang terjatuh itu kelihatan buntu. Betisnya yang berdarah sedikit pun tak memberi kesan kepadanya. Dia masih terkejut dengan apa yang dia lihat tadi. Orang mula berpusu-pusu ke arahnya.
"Oh, my beautiful girl, what happened?!" Houx terlebih dahulu menghampiri dan itu mematikan lamunan Neo.
Apabila terpandang Zen di depannya, Neo cepat-cepat cuba bangun. "Im okay.." Katanya apabila ada yang cuba membantu. Lalu dengan langkah yang terinjut-injut dan dengan darahnya yang banyak mengalir, dia perlahan-lahan melangkah pergi dari situ. Stella yang memerhati dari belakang tersenyum puas.
"Oi, Neo!" Houx cuba mengejar tetapi bahunya tiba-tiba dicengkam kuat dari belakang.
"Dont dare you to chase her.." Zen memberi amaran. Mungkin kerana tak mahu perkara lalu berulang kembali, Houx hanya mengangkat kedua tangannya, menyerah kalah.
Setelah Neo hilang dari pandangan dia mula beralih memandang Stella di belakangnya. Stella tersenyum.
Tiba-tiba..
"PANG!"
Dan sekali lagi..
"PANG!"
Yora tekejut. Berdesing telingannya, sakit pipinya apabila dua kali di tampar oleh Zen.
Orang ramai yang melihat terkejut. Ada yang rasa takut apabila melihat kejadian ini.
"Dont dare you to mess with me!" Bisik Zen keras sebelum berlalu pergi.
Manakala Stella masih tak mampu berkata apa.
"Uish, kejamnya Zen, ni."
"Biarlah! Stella deserve that." Jawab Shana.
"Betul. Tadi aku nampak dia tiba-tiba je cium Zen. Mungkin Zen marah dekat dia pasal tu."
"Ish, teruknya Stella ni. Harap muka je cantik.. Tapi.."
Orang ramai kemudiannya dibiarkan membuat ulasan sendiri dengan apa yang mereka nampak.
Yora yang turut berada di situ memandang Kei yang berada di sebelahnya takut-takut.
Kei pula seolah-olah faham apa yang tersirat di hati isterinya lalu menarik gadis itu ke dalam pelukannya. "Dont worry, aku tak kejam macam tu."
"Ei.. lepaslah!" Yora hanya mampu meronta.
Malam itu, dirumah, Zen dan Neo langsung tak bertegur sapa. Neo dari balik sekolah hinggalah pukul sepuluh malam hanya bermain dengan PS3-nya. Habis hantu-hantu dan gergasi-gergasi dalam game itu dihentamnya. Lepas geram kot.
Tiba-tiba Zen masuk lalu dia duduk di atas katil dan memandang Neo yang membelakanginya.
"Hei.. kau kenapa?" tanyanya pada Neo. Namun Neo tak menjawab.
Melihat Neo tak menjawab, Zen menggaru kepalanya yang tak gatal. Dah sah dia nampak apa yang Stella buat dekat aku tadi.
"Im sorry!"
"Apologise not accepted!" cepat sahaja Neo menjawab sambil alat kawalan jauh ditangannya dihempas ke lantai. Gadis itu nampak geram.
Yela geram! Aku pun belum cium dia lagi berani dia bagi permpuan gatal tu cium dia. Geramnya!!!! Bentak Neo di dalam hati sambil memeluk lutunya. Dahlah kaki aku sakit ni.
Keadaan mula senyap.
Tetapi, Neo tersentak apabila Zen duduk lalu memeluknya dari belakang. Perlahan lelaki itu menyelak rambut Neo lalu mencium leher gadis itu. Neo mula kaku.
"What can i do for you to make you forgive me?" Bisik Zen lembut di telinga Neo.
Oh my god! Im trembling. Neo tak tahu apa yang mesti dia buat. Bila Zen buat begini kepadanya, kemarahannya seolah-olah hilang entah ke mana.
"Its ok.. Macam ni pun dah ok.." jawab Neo perlahan.
"Is it ok? You dont need my explaination?" Bisik Zen lagi dan ini benar-benar membuatkan Neo lemah.
Cepat-cepat Neo menolak Zen. "Oklah! Aku tahu kau orang macam mana dan aku tahu Stella tu orang yang macam mana. Jadi kau tak perlu terangkan apa-apa dekat aku. Aku cuma... cuma terkejut. Well..."
"Terkejut ke jeles?" usik Zen sambil tersenyum mengejek.
"Ish, takla!" Kemudian Neo terus bangun dan menuju ke katilnya lalu melontarkan bantal ke arah Zen. "Hari ni kau didenda! Jangan tidur atas katil!"
"Didendalah kononnya.." Sindir Zen sebelum dia baring.
"Ish." Hanya itu yang mampu keluar dari mulut Neo. Sebenarnya dia rasa malu, segan dan pelbagai lagi perasaan yang tak mampu diucapkan dengan kata-kata.
"Ah, bencinya!!" Neo menjerit lagi sebelum menyelubungkan dirinya dengan selimut. Zen yang mendengar tersenyum. Senang je nak pujuk dia. Hahahahah... Cara yang berkesan seratus peratus. Geliga betul otak Kei tu. Mana dia dapat idea ni. Habislah Yora...
Esoknya, apabila Zen membuka matanya, dia terkejut apabila sedar Neo sedang lena di atas dadanya. "La... bila pulak dia turun tidur dengan aku ni...?"

8 comments:

  1. romantiknyer zen...comey2...

    sweet gler la...

    milord best la this story...

    ReplyDelete
  2. milord dear,
    be careful with your language grammer ok?
    confused!
    but nice story,my dear. keep it up!
    ganbatte!!!

    ReplyDelete
  3. To my dear reader.. inform me if there are any spelling mistake, grammer or vocab... im a clumsy girl. sorry a lot!!

    ReplyDelete
  4. milord, bile u fly g jordan further study?
    jgn berhenti menulis cerita2 menarik tau.
    it's ok, u still can improve it.
    gambatte ne!!!

    ReplyDelete
  5. whoa...here i am again...mmg this story interesting...teruskn ye writer..>_<..

    ReplyDelete
  6. wah!!best2...cepatlah sambung k...

    ReplyDelete
  7. -zEe+de bubLURS&#39;s-September 26, 2009 at 10:42 AM

    best nye cite nie...
    cpt ar smbng ek...
    x sabo nk tggu cite strsnye...
    comey...
    i like this stry...

    ReplyDelete
  8. romantiknyer zen...comey2..

    ReplyDelete