Wednesday, July 29, 2009

Depressed?

Hi...
Ehm.. Macam mana nak mula ye?
Ah, macam-macamlah!
Sambungan cerita asal My Sweet Lady yang dirujuk oleh saya masih belum keluar di pasaran. Jadi saya tak dapat menyambung cerita itu mengikut jalan cerita yang original. Oleh kerana My Sweet Lady dah lama tertangguh sambungannya, so terpaksalah buat ikut kepala otak sendiri. Menyimpang terus jalan ceritanya. Huhuhu.. (T_T)
Sewaktu menulis My Sweet Lady, saya mendapat sedikit tekanan kerana apabila saya baca balik apa yang saya tulis, saya dapati semuanya terlalu skema!!
Hai...
Tapi, nak buat macam mana? Padam dan tulis semula? Sia-sia je.. Apa pun, maaf atas sebarang kesilapan. Saya akan cuba untuk menulis dengan lebih baik nanti. Ok!
Adios!

My Sweet Lady 6

"Selamat pagi."
"Selamat..." Bell terdiam. "Apa kau buat dekat sini?!" Dan kemudiannya terjerit apabila terlihat Hika tersenyum ke arahnya.
Hika yang dibaling bantal ke arahnya hanya mampu menahan geram dalam senyuman. Memang perempuan kasar. Berani dia baling bantal dekat aku!
"Maaf ye Bell kerana benarkan Hika masuk bilik kau. Tapi, dia kata dia benar-benar nak mintak maaf."
Kata Megan yang baru masuk dengan membawa sedulang makanan. Tak tahulah sama ada untuk dihidangkan kepada Bell ataupun Hika.
Apabila ternampak Megan, secara automatik terukir senyuman di bibir Bell.
Walaupun Bell lebih rapat dengan Domino, tetapi Megan adalah kakak yang paling mengambil berat tentangnya.
Bila Megan dah cakap macam tu, apa lagi yang mampu Bell buat. Lalu dengan berat dia melepaskan keluhannya.
"Eh, tangan aku?"
Kini baru dia sedar yang separuh bahu kanannya sudah pun berbalut. Buat sejenak, Bell cuba mengimbas kembali tentang kenapa bahu dan tangannya berbalut?
Hika?! Dengan pantas dia kembali menjeling Hika.
"Sorry." Ujar Hika tiba-tiba seolah-olah faham maksud jelingan itu.
Kalau boleh, Bell tak nak maafkan lelaki bongkak itu, cuma... tiba-tiba dia rasa macam semua ini bukan salah lelaki itu. Dia sendiri yang berkeras untuk rahsiakan kecederaannya daripada pengetahuan sesiapa. Salahnya jugak. Secara jujurnya, dia berterima kasih kepada Hika. Kalau bukan kerana lelaki itu, dia tak tahu bagaimana dia harus memberitahu kakak-kakaknya tentang kecederaannya.
Sekali lagi Bell mengeluh.
"Maaf diterima. Kalau tak ada apa, kau boleh balik."
"Er.. jangan balik dulu, kakak dah sediakan sarapan untuk kamu berdua. Jadi, kalau boleh..." Megan terdiam dan Bell faham maksud 'diam' itu.
"Oklah, tapi lepas makan kau kena balik cepat. Kalau tak, tahulah apa aku nak buat." Sambung Bell lagi dan kemudiannya meratah wajah Hika seolah lelaki itu adalah hidangan makanan paling lazat di muka bumi ni.
Ugut aku pulak.. Aku tak tahulah mana dia belajar perangai macam ni. Kakak dan adik dia semuanya anggun belaka. Tapi dai, macam buruh kasar.
"Oi, kalau nak makan, makan jelah. Yang nak kutuk aku kenapa?" Tiba-tiba Bell berbisik.
"Ha?" Hika yang mendengar terkedu seketika. "Macam mana kau tahu?"
Ooo... betullah kau tengah kutuk aku. Memang lelaki bongkak tak guna. "Aku teka je.." Bell menghirup tehnya.
Tiba-tiba Hika tertawa. "Macam manalah aku boleh tak perasan, mesti kau dah dapat agak apa yang aku fikirkan, betul tak?"
"Maksud kau?"
Saat itu, Hika tiba-tiba tersenyum sinis. "Maksud aku, sesiapa yang nampak kau mesti akan kutuk kau, kan?"
"Betul." Jawab Bell sekilas tanpa langsung memandang wajah lelaki itu. Sememangnya dia cukup terguris dengan apa yang lelaki itu katakan. Tapi, malas nak ambil peduli.
Hika pula sekali lagi terkedu."Kau tak marah?"
"Tak."
"Kenapa?"
Soalan Hika dibiarkan sepi tanpa jawapan.
Kenapa? Sebab aku tipu. Siapa yang tak marah kalau kau cakap macam tu kepada mereka.
Melihat Bell hanya mendiamkan diri, Hika tak tahu lagi apa yang mesti dia buat. Lalu dia berdiri.
"Aku balik dulu." Katanya.
"Baguslah."
Baru setapak melangkah, Hika tiba-tiba terhenti apabila mendengar gumaman Bell. Gadis itu masih tak mahu memandangnya. Biarlah, aku ingatkan nak main-main dengan dia. Tapi, sebaliknya aku yang terkena. Hai, tiba-tiba rasa tak profesional.
Hika kembali melangkah. Sebelum dia melangkah keluar dari bilik, dia terdengar Bell berkata sesuatu.
"A gentleman does not walk into a danger zone."
Dia bijak... Hanya itu yang muncul di fikiran Hika. Langsung tak kisah walaupun ayat yang keluar dari mulut Bell bertujuan untuk menyindirnya.
Dia seorang gadis yang bijak.

Tuesday, July 28, 2009

Bloody Prince 1

7 tahun kemudian...




Sejak ibu dan keluarga tiri Maria meninggal dalam satu kemalangan jalan raya dua minggu lepas, dia tidak mempunyai tempat bergantung lagi. Jadi terpaksa pulang ke rumah ayahnya semula kalau tak, dia akan mati kebuluran di Florida.
Secara jujurnya, dia sedikit sedih dengan pemergian ibunya tetapi langsung tak mempunyai keinginan untuk menangis.
Selama dia membesar di rumah ibunya, dia selalu keseorangan. Ibunya sibuk melayan suami dan anak-anaknya hinggakan Maria sedikit terabai.
Saat itu, Maria terpaksa mengaku yang dia memang rindukan ayahnya.
Sejak dari hari pertama dia kembali ke rumah banglo ayahnya, lelaki itu tak henti-henti berbual dengannya.
Maria sememangnya sangat bahagia, tetapi apabila teringatkan anak angkat ayahnya itu, dia terus tawar hati.
Biarlah...




Sejak sampai ke rumahnya, Maria jarang keluar bilik. Dia hanya akan keluar dari biliknya apabila anak angkat itu pergi ke sekolah. Berbual dengan ayahnya pun, alah-balai je. Bila teringat yang dia hanya menjawab soalan-soalan ayahnya dengan tidak sopan serta merta perasaan serba salah timbul di hatinya.
Ayahnya ingin menghantarnya ke sekolah tinggi yang sama dengan adik angkatnya.
Entah mengapa, Maria tak tahu bagaimana dia hendak membantah. Sekali lagi, hanya ayat 'biarlah' yang bermain di kepalanya.
Masuk sekolah menengah? Sekarang umurku hampir menjangkau 18 tahun. Dah membesar dan menjadi seorang perempuan yang cantik. Hahaha!
Buat masa ini, aku langsung tak dengar apa-apa cerita tentang adik angkatku itu. Yang aku tahu, namanya adalah Sky. Huh! Sky konon. Perempuan apa yang ada nama macam tu!




"Hi, Im Maria Kai."
"Maria? Aku dengar dia anak pemilik Prince Hotel."
"Betul ke? Cantiknya."
"Tapi, dengar kata dia anak luar nikah."
Pulak dah... Maria tak tahu apa lagi yang mesti dibuatknya apabila mendengar orang ramai membuat ulasan tentang hal peribadinya. Bila masa pulak aku jadi anak luar nikah ni.
Kelasnya, erm... No comment. Semuanya pelajar perempuan, lelaki seorang pun tak ada. Macam boring, tapi tak apalah.
"Er.. Hai, Maria."
Tiba-tiba seseorang menegurnya. "Hai." Balas Maria sambil merenung gadis berambut hitam pekat disebelahnya.
"Saya Nuna."
Maria mengangguk lagi. Gadis itu kelihatan takut-takut dengannya, dia menundukkan seketika pandangannya apabila melihat Maria sedang memandangnya. Mulanya Maria agak rimas dengan kelakuan gadis itu, tetapi bila di fikirkan, mungkin gadis itu takut denganya.
Lalu dia mengambil keputusan untuk bersuara, "So?"
So, je? Maria kemudiannya tertawa senyap.
"Er.. dengar kata Maria ni anak pemilik Prince Hotel, betul ke?"
"Betul sangatlah tu."
"Tapi dengar kata kau tak boleh mewarisi hotel ayah kau sebab kau anak perempuan, betul ke?"
Bila hal itu disebut, hilang terus senyuman di bibir Maria. Bukannya dia marah apabila tak dipilih sebagai pewaris, tetapi dia marah apabila mengingatkan sebab itulah ayahnya memilih seorang anak yang lain selain daripadanya. Nuna yang melihat, sedar yang dia sudah tersilap tanya. "Sorry."
"Its okay." Keadaan senyap seketika. Eh, taklah senyap sangat. Kelas manalah yang senyap sepi kalau semua pelajarnya perempuan.
Dalam keadaan yang senyap itu, Maria sedar, ada mata yang memandangnya dengan perasaan tak senang. Lumrah alam, ke mana pun kita pergi pasti ada yang tak senang dengan kehadiran kita. Tapi, macamlah aku peduli sangat.
Kelas berlalu seperti biasa dan buat kali pertamanya, Maria terasa seperti dia akan menjadi mangsa buli di sini. Pelajar yang duduk di belakangnya tak habis-habis menendang kerusinya. Apabila Maria beralih memandangnya, pelajar itu akan menjungkitkan keningnya seolah-olah mencabar Maria.
Ish, Aku tumbuk karang! Getus Maria geram.
Sekali lagi pelajar itu menendang kerusi Maria. Maria cuba bersabar. Tak nak mencetuskan masaalah di hari pertama persekolahannya di sini.
Sabar jelah.


Waktu rehat akhirnya tiba, Maria telah diperlawa oleh Nuna untuk keluar rehat bersamanya. Dari apa yang Maria dengar sewaktu dia sedang termenung di dalam kelas, Nuna adalah ulat buku yang telah dicabar oleh rakan sekelasnya untuk berkawan dengan Maria. Maria tak kisah, cabaran ataupun tak, dia tak minta ada kawan pun sewaktu dia tiba di sekolah itu.
Sewaktu Maria dan Nuna pulang dari kantin, mereka jadi kalut apabila ternampak beberapa pelajar tahun tiga sedang bergaduh.
Seorang budak lelaki kelihatan dipukul teruk oleh seorang pelajar. Ramai pelajar yang mengerumuni tempat kejadian tetapi tak ada seorang pun yang menolong.
Melihat pelajar itu tak melawan walaupun dipukul, Maria menekup mulutnya. Rasa kasihan mula bertandang. Kemudian dia memerhati sekeliling.
"Tak ada orang nak tolong ke?"
"Kalau ada yang tolong, memang dia cari nahaslah." Jawab Nuna.
Maria yang mendengar masih tak faham.
"Pelajar senior pun tak berani nak sentuh budak tu."
Nuna memandang Maria. Tetapi, gadis cantik itu seolah-olah tak mendengar apa yang dikatakan Nuna. Wajahnya terperit-perit melihat pelajar itu dipukul.
"Biar aku panggilkan cikgu." Maria berlari tetapi dihalang oleh Nuna.
"Jangan!"
"Kenapa?"
"Dengarlah cakap aku, Maria. Jangan cari pasal dengan budak tu."
Maria akur. Tapi, dia mula serba salah.
Kejamnya!
Dia tak tahu apa yang mesti dibuatnya kini. Seorang lelaki dipukul di depan matanya dan dia langsung tak buat apa-apa walaupun kaki dan tangannya masih berfungsi dengan baik.
Lalu tanpa menghiraukan amaran Nuna, dia berlari meredah orang ramai lalu melutut dan memeluk pelajar yang dipukul tadi.
"SUDAHLAH!"
Dengan mata yang terpejam, Maria menjerit.
Keadaan senyap seketika. Tiada tumbukan atau sepakkan yang menyentuh tubuhnya seperti yang dia bayangkan. Perlahan-lahan Maria membuka matanya.
Lelaki itu hanya merenungnya seolah-olah terkejut. Apabila melihat Maria memandangnya, lelaki itu mula mengeluh.
"Aku tak pukul perempuan cantik." Dan kemudiannya dia beredar dengan tangan yang menggosok belakang lehernya. Masih tak percaya dengan apa yang baru terjadi.
Orang ramai yang mengerumuni kejadian itu turut terkejut.
"Maria!" Nuna menghampirinya. "Okay?"
"Ha? Aku okay, yang tak okaynya budak ni!"




Jadi popular dalam masa sehari. Maria memang beruntung. Itu pendapat orang, bagaimana pula dengan pendapat Maria.
"So annoying!" gadis itu membentak perlahan.
Kemudian dia mengeluh. Pemandunya hanya mengerling. "Ada apa-apa yang boleh saya bantu, cik."
Maria menggeleng.
Sampainya di rumah, Maria sedikit terganggu apabila melihat kasut sekolah Sky ada di depan pintu. Dia akan mengelak sebaik mungkin daripada terserempak dengan Sky. Tetapi hari ini mungkin dia terpaksa memandang muka adiknya kerana dia dapat mendengar suara ayahnya berbual dengan seseorang di dalam rumah. Pasti Sky.
Lalu dengan langkah perlahan dia melangkah masuk ke dalam rumah. Langsung tak mahu memandang ruang tamu di sebelah kirinya kerana dia tahu ayah dan Sky pasti berada di situ.
"Maria." Ayahnya tiba-tiba memanggil.
Ah, sudah... Maria mengetap bibirnya.
"Jangan bagitahu ayah yang kau langsung tak pernah tengok adik kau." Suara ayahnya seperti marah.
"Adik? Maria tak ada adik. Ayah dah lupa, ke?"
Ayahnya tak menjawab, sebaliknya hanya mengeluh. Dan tujuh tahun berlalu, namun Maria masih tak dapat menerima kehadiran adik angkatnya di rumah itu.
"Oh, so this is my sister."
Maria terkejut! Suara dia? Lantas Maria memandang ke arah budak yang bernama Sky itu.
"Lelaki?!"
Sky turut terkejut. "Lelaki? Hei.."
Dan kejutan berganda apabila mereka sudah saling bertemu ketika insiden pergaduhan di sekolah tadi.
"Kau!?"

Bloody Prince [Prolog]

Hidup aku bermula dengan sesuatu yang biasa dan beransur menjadi satu kisah yang luar biasa. Aku sendiri tak pernah menjangkakan semua ini akan terjadi. Bagaikan aku sedang melangkar satu mimpi yang tak masuk akal. Walaupun aku berharap ia adalah mimpi, tetapi semuanya sudah terlambat.
Aku telah jatuh cinta padanya.



Namaku, Maria. Aku adalah anak perempuan tunggal kepada pemilik hotel terkemuka dunia, Prince Hotel.
Ibuku dan ayahku berpisah setelah aku dilahirkan. Entah apa sebabnya aku pun tak tahu.
Ada khabar angin mengatakan yang aku bukan anak kandung ayahku. Tetapi itu sangat menghairankan apabila ayahku berusaha untuk mendapatkan hak penjagaan ke atasku.
Sejak itu, aku dibesarkan bersama ayah. Aku diberitahu yang ibu kini mentap di Florida bersama dengan keluarga barunya manakala ayahku masih bersendirian begitu.
Satu hari, ketika aku pergi ke hotel ayahku, aku terdengar lelaki itu berbual bersama beberapa orang kakitangannya di pejabat. Dia mengatakan hotelnya tidak boleh diwarisi olehku kerana aku merupakan seorang anak perempuan. Sudah menjadi tradisi sejak turun-temurun, Prince Hotel hanya akan diwariskan kepada anak lelaki sahaja.
Kenyataan itu langsung tak memberi apa-apa kesan kepadaku tetapi apa yang melukakan hatiku adalah, ayahku mengambil keputusan untuk mengambil seorang anak angkat.
Aku langsung tak mahu bertemu dengan adik angkatku itu. Aku benci padanya. Begitu juga ayahku, aku tak pernah bercakap lagi dengannya selepas itu. Satu hari, ketika aku berumur 10 tahun, aku terserempak dengan adik angkatku yang empat tahun lebih muda dariku ketika aku pulang dari sekolah.
Aku lihat dia turun dari limousin ayahku dan... dia adalah seorang budak perempuan! Kenapa bukan lelaki? Bukankah ayahku mahukan seorang anak lelaki untuk mewarisi hotelnya. Sewaktu itu aku terasa seperti diriku dikhianati.
Dia sangat kecil. Berambut keemasan dan memakai perhiasan seolah-olah dialah pewaris kepada semua harta ayahku. Dia juga mewarnakan kukunya dan memakai pakaian serba hitam. Memang budak jalanan!
Dan aku lihat dia tersenyum ke arahku. Senyuman lebar dan lambaian tangan darinya membuatkan aku rasa tersindir. Aku benci. Benci semuanya!
Apabila umurku menjangkau 11 tahun, aku dijemput oleh ibuku untuk tinggal bersamanya di Florida. Tanpa berfikir panjang, aku terus menerima pelawaan itu. Aku langsung tak menghiraukan rayuan ayahku untuk tidak meninggalkannya.
Maaf ayah. Maria sayangkan ayah, tetapi Maria tak dapat terima kehadiran budak itu. Maafkan Maria.

Lalala..

Firstly... Ehm!
Sejak kebelakangan ni.. [kebelangan konon, padahal dah lama dah] asyik buat cite pasal budak sekolah je.. Korang tak boring ke?
Milord tak boring pun tapi... hahaha.
Rasa macam tak best je. So, ingat nak buat cite baru. Tapi, bukan pasal budak sekolah.
Baru-baru ni, bila makin sibuk, makin banyak idea yang keluar. Hah, apa-apa jelah.
Sebagai seorang penulis, ianya normal bila kadang-kadang kita rasa macam boring apabila mengarang cerita kita. Dan kadang kala rasa macam tak sabar nak sambung penulisan kita. Sifat nilah yang buat pembaca kadang-kadang rasa bengang dan tertanya-tanya. "Kenapa dia ni tak sambung lagi cerita ni."
Well, sebagai seorang penulis, saya juga seorang pembaca.
Jadi, mintak maaf banyak-banyak jika saya membuatkan anda berasa sedemikian rupa. Ala, bukan apa pun. Cuma kadang-kadang tu rasa malas nak sambung. Hehehe..
Walaubagaimanapun, teruskan menyokong saya supaya saya lebih bersemangat untuk menulis.
Keep Going On, Milord JR!
Mengenai Save Your Stray Heart, cerita ini telah dah dikarang sebanyak 62 bab tetapi masih belum menemui penamatnya lagi. Hahahahaha.. Dahulunya dikenali dengan nama The Way You Are (cheh.. macamlah cerita ni popular sangat). Sebenarnya cerita ini mula dikarang apabila seorang daripada kawan yang saya lebih suka gelarkannya sebagai Xiahya mengajak saya menulis satu cerita dan cerita itu mestilah dihabiskan sebelum hari terakhir persekolahan kami selepas SPM. Mula dari bulan 8 tahun 2007, kami mula menulis cerita masing-masing. Tapi hampeh, dah habis SPM, sampai sekarang pun tak habis-habis. Janji melayu. Hahaha...
Saya memang seorang penulis yang tak tahu di mana ceritanya perlu berhenti. Kerana kalau boleh saya nak saat-saat gembira yang tertulis dalam cerita saya terus terlakar tanpa henti. Tetapi...
Hmm, bukannya satu perkara yang senang. Kan?
OK... nak cakap tu je! Hehehe... Bye! Astalavista!

Sunday, July 26, 2009

Save Your Stray Love 3

Semua pelajar di Empty Soul High School berhimpun di hadapan papan kenyataan. Sebuah poster yang besar dan cantik telah menarik perhatian mereka.
"Wah, tak sabarnya nak tunggu Pesta Soul Suprise ni." Kata salah seorang daripada mereka. Setelah lama mereka mengamati poster Pesta Soul Suprise yang akan berlangsung itu, mereka terpaksa beredar kerana loceng telah berbunyi menandakan tamat waktu rehat.
Walaubagaimanapun, masing-masing tak dapat lari daripada perasaan tak sabar menantikan pesta tersebut.
Pesta Soul Suprise adalah pesta tahunan di Empty Soul High School. Pesta ini juga selalunya mendapat sambutan yang hangat tak kiralah dari dalam ataupun luar sekolah. Acara yang paling menggemparkan dalam pesta ini adalah pertandingan nyanyian daripada kumpulan Parasite dan SLH (Stray Love Heart). Parasite merupakan kumpulan duo yang dianggotai oleh pasangan kembar, Jun Neo dan Ki Neo. Manakala SLH pula dianggotai oleh tiga putera popular di sekolah, Houl, Micky dan Max. Selama empat tahun pertandingan berlangsung, Parasite telah tiga kali memenangi pertandingan ini manakala SLH hanya memenangi pertandingan ini sekali sahaja. Walaupun kemenangan selalu berpihak kepada Parasite, tetapi kajian (kajian konon) telah menunjukkan SLH mempunyai lebih ramai peminat kerana karisma mereka yang tinggi jika dibandingkan dengan pasangan kembar Parasite yang dingin dan sinis.







"Makin lama aku tengok kau ni makin menyampah la pulak." bisik Wiki sambil merenung wajah Esy yang kehairanan.
Esy yang mendengar menjungkitkan keningnya lalu menolak kepala Wiki sejauh mungkin.
"Ven and Lufi pergi mana, ha?" tanya Aoriko. "Dari tadi aku tak nampak diorang."Katanya lagi lagi mengharapkan jawapan daripada Esy dah Wiki. "Hei, aku tanya ni."kemudian gadis itu berpaling mencari kawan-kawannya di belakang. "Ha? Dah hilang... Ish. Kurang asam betul, tinggal aku cakap sorang-sorang dekat sini. Selamat tad ada orang nampak" setelah itu Aoriko bangun lalu berlari mendapatan Wiki dan Esy yang sedang melenggang menuju ke Sweet Soul Shop. Setelah berjaya menghampiri dua gadis itu, tanpa isyarat Aoriko terus menyepak betis kering kedua gadis itu. Terloncat-loncat Wiki dan Esy menahan sakit.
"Sakitlah bodoh!" Tengking Esy sambil mengetap bibirnya.
"Sakit ke?" Dengan muka yang innocent Aoriko menjelirkan lidahnya kepada Esy sebelum berjalan meninggalkan mereka.
Dalam kegeraman menahan kesakitan, tiba-tiba muncul pula musuh nombor satu yang paling tak diingini mereka.
"Eh, kenapa? Terpijak kaki sendiri?" Sindir Mary Lily, musuh nombor satu DM. "Itulah, berlagak glamour sangat. Padan muka!"
Esy menjeling dan menjungkitkan bibirnya. Huh, malas nak layan. Kalau dilayan makin menjadi minah ni, nanti kalau ada pertumpahan darah, siapa yang susah? Aku jugak.
Tetapi, berlainan dengan Wiki, dia tak sanggup nak berdiam diri apabila berdepan dengan manusia tak sayang mulut ni.
"Kami pijak kaki sendiri pun kau nak sibuk. Tak profesional betul. Dahlah mulut busuk. Eh, dah berapa hari kau tak gosok gigi? bau dah macam petai+bawang+air longkang tau tak!" Hentam Wiki sambil mengurut kakinya yang masih sakit.
Mary terkedu, lantas dia menekup mulutnya sebelum berlari meninggalkan mereka. Wiki pula hanya mampu tersenyum dengan kemenangan yang tak seberapa tu.
"Esy, apa kata kau dukung aku?"
"BUK!"
"Auww.." Wiki tertunduk kesakitan apabila tiba-tiba Esy menumbuk perutnya.
"Ha, tu la kau punya dukung. Kaki aku pun sakit ni nak mengada-ngada pulak."
Cemuh Esy dan kedua-dua mereka tercebik.




"Jun, aku dengar SLH ada sorang lagi ahli baru. Comel budak tu."
Jun berdesis mengejek. "Huh, tambahlah sepuluh budak comel pun, tetap tak dapat kalahkan aku."
"Jangan cakap besar. Kita belum tahu apa-apa pasal budak tu. Maybe he is better than you." Tambah Ki dengan senyuman sinis yang sentiasa terhias di bibirnya.
"Aku peduli apa! Diorang tu harap muka je. Tapi langsung tak ada bakat."
"Kau ni.. Aku tengok SLH macam ada harapan nak kalahkan kita tahun ni. So, baik kau hati-hati."
"Yang kau ni asyik nak buat aku marah kenapa?" Tengking Jun. Seisi kelas memandang ke arahnya.
Ki tersenyum lalu mendekatkan wajahnya kepada abangnya. "Nak buat macam mana, dah memang hobi aku macam tu." Katanya lalu keluar dari kelas. Kalau dia terus berada di situ, mungkin dia dah tak nampak hari esok. Sadisnya...
Senyuman masih terhias dibibirnya ketika dia melangkah keluar dari kelas. Dari jauh dia dapt melihat adik tirinya, Wiki tertawa riang sambil berjalan terjengkit-jengkit. Adiknya selalu tersenyum. Selalu tersenyum hingga dia sendiri pun tak tahu bila gadis itu akan bersedih.
Dia masih ingat sewaktu dia, Jun dan ibunya pertama kali melangkah ke banglo mewah milik keluarga Wiki, waktu itu, ayah Wiki yang juga merupakan ayah mereka baru meninggal dunia. Jadi, untuk menunaikan permintaan terakhir lelaki itu, mereka terpaksa tinggal bersam-sama dangan keluarga Wiki. Sebaik sahaja kakinya melangkah ke rumah itu, Wikilah orang pertama yang dia nampak. Berdiri menyambut kehadiran mereka dengan senyuman yang manis. Walaupun begitu, wajah sembap dan matanya yang merah menunjukkan yang dia sedang bersedih. Wiki memang seorang kanak-kanak yang manis. Apabila abangnya melanjutkan pelajaran keluar negara, dia selalu dibuli oleh ibu dan abang tirinya. Ibu kandung wiki selalu sibuk kerana dia merupakan ikon fesyen terkemuka dunia dan jarang berada di rumah. Jadi watak Wiki memang hampir dengan watak Cindarella. Cuma Wiki sedikit kurang ajar dengan ibu tirinya. Tetapi dia tak pernah melawan Jun.
Well, aku pernah tanya kenapa dia tak melawan cakap Jun dan dia jawab, 'Sebab Jun hensem.'
Walaupun jawapannya tu macam bodoh je, tetapi... well, boleh diterima akallah jugak.
Apa pun, she is my sweet sister.






"Cis, berani dia halau aku! Dia ingat dia cantik!" Wiki mendengus.
"Memanglah dia cantik... tapi... aku lagi cantik!" kemudian dia menarik rambutnya pula, geram. Geram tak terkira apabila Cik kara menghalaunya keluar daripada kelas denda mereka hari ini. Dalam kelas denda pun boleh halau orang ke? Ish, tak faham aku.
Dalam sibuk melayan perasaannya, sedar tak sedar kini dia sedang berjalan di belakang kawasan banglo asrama lelaki.
"Eh, kat mana aku ni?" Walaubagaimanapun...
"Ah, lantaklah."
Tetapi, satu paduan suara tiba-tiba memukau ekspresnya. dia cuba mencari datimana arah suara itu datang dan akhirnya dia sampai ke tingkap sebuah bilk. Terbongkon-bongkok Wiki cuba mengendap.
"Daiki, rendahkan sikit tone suara kau tu. Max pulak jangan tinggi sangat. Hai... merosakkan lagu betullah. kau ni."
Wiki tersenyum melihat Micky seperti biasa hanya tahu mengarah. Siapa budak nama Daiki tu. Auww, so cute! I like...
Tiba-tiba pintu bilik air yang betul-betul mengadap ke arah tingkap tempat dia mengendap itu terbuka, Wiki terkejut apabila melihat seorang lelaki yang hany bertuala keluar dari bilik air itu. Cepat-cepat dia tertunduk menyembunyikan diri.
"Huh, macam nak tercabut jantung aku. dia namapak aku tak? Hish, suspen ni. baik aku blah sebelum berlaku kejadian yang tak diingini. Takutnya..."
Sebelum itu, Wiki menjeling ke kiri dan kanan dulu. Memastikan keadaan clear sebelum melarikan diri.
"Line clear.. Ok, 1, 2, 3.."
"Dush!"
Ternganga mulut Wiki. Memang tak disangka... "Woi! Siapa yang bagus sangat ni" jerit Wiki berang tetapi kemudiannya dia terdiam apabila sedar yang dia tak patut menjerit di situ.
Lakhanat betul. Siapa yang yang tuang air dekat aku ni. Dengan baju yag basah, dia terus berlari meninggalkan kawasan banglo asrama lelaki.
Latihan Daiki, Micky, Max dan Houl terhenti apabila mereka seolah-olah terdengar suara seperti perempuan menjerit. Serentak pandangan mereka terarah kepada Diniel yang sedang membuang air yang digunakan Houl untuk merendam kakinya semalam.
"Apa kau buat?" tanya Max yang sememangnya anti- Diniel. Diniel hanya memandangnya dengan pandangan yang kosong sebelum meletakkan kembali besen itu ditempatnya dan menuju ke almari pakaian.
Hampeh betul. Dia buat tak tahu je dekat aku. "Suara siapa tadi tu. Kami dengar macam ada suara perempuan je." tanya Max lagi dengan nada tak puas hati.
Bukan seketika Diniel tersenyum sumbing sebelum mengangkat wajahnya dan memandang Max. "Suara kaulah yang macam perempuan." Dengan selamba Diniel kembali melangkah masuk ke dalam bilik air meninggalkan mereka yang tercengang.
"kau tengoklah tu Daiki! Baik konon. Baik apa macam tu!" Max bengang. Daiki yang dimarahi hanya tersenyum serba salah.
Dalam masa yang sama, MAx cuba menyanyi sekali lagi. Betul ke suara aku macam perempuan?

Save Your Stray Love 2

"Hey honey, whats up!"
"Whats up kepala otak kau! Kau duduk senyap-senyap boleh tak?!" Seorang lelaki yang kacak dan sentiasa berwajah dingin memberi amaran kepada adik kembarnya. Adiknya, Ki hanya mampu tersenyum sumbing tanpa mempedulikan abangnya.
"Jun, Jun... Aku dah hidup dengan kau hampir lapan belas tahun. Jadi kau janganlah cakap dengan aku menggunakan kata-kata yang membosankan macam tu lagi. Kalaulah aku terpaksa hidup dengan kau lebih seratus tahun lagi, memang malanglah aku."
walaupun dia langsung tak memberi reaksi kepada kata-kata adiknya, tetapi dalam hati... 'Kalau aku ada jarum dan benang dekat tangan aku sekarang ni, dah lama aku jahit mulut kau!'
Melihat abangnya hanya senyap, Ki mengeluh. "Hai apalah nasib. Ada abang pun macam kayu."
Walaupun perlahan namun cukup kuat untuk didengari Jun.
Lalu untuk mengelakkan dirinya daripada dipanggil kayu, Jun terpaksa bersuara.
"Ki, macam mana dengan adik kau yang sial tu?"
Buat seketika Ki hanya merenung abangnya seolah-olah tak percaya.
"Do you mean Wiki?"
"Habis tu siapa lagi?!" jawabnya separuh membentak. Benci betul apabila mendengar nama itu disebut.
"Oh my god, Jun. She`s hell pretty and you called her 'sial'...? What with that? Anyway, she`s fine. Kenapa? risau tentang dia?" tanya Ki dan senyaman sinis tiba-tiba terhias di bibirnya apabila melihat abangnya tiba-tiba menutup buku yang dibacanya.
"You know what? I have no time to worried a rubish like her.. so.."
Tetapi, belum sempat Jun mengahabiskan kata-katanya, Ki tiba-tiba bangun.
"Ok, ok. Take your breath and calm down my beautiful brother." Lelali itu menggaru keningnya seketika sebelum bersuara lagi. "Er... I must go now. No time to treat a lion like you. Bye, honey!" Satu flying kiss dilepaskan untuk abangnya dan dibalas dengan renungan membunuh yang memang menakutkan.
Wow.. mencemaskan!


"I believe I can fly."

"Woi, sudahlah tu. Malu aku tau tak! Kau tak nampak ke tempat awam ni. Janganlah bising ikut suka hati je. Hai, menyusahkan betul!" Bisik Max sambil menarik tangan Micky.

"Cakap baik sikit. Suara aku sedap tau!"

"Alahai... siapa pula yang cakap suara kau tak sedap? Aku cuma suruh kau berhento menyanyi je." Max mengaru kepalanya yang tak gatal. Dahlah hari ni panas semacam je, kena layan perangai tak betul budak ni pulak. Malangnya!

"Kau suruh aku berhenti menyanyi? Kau tahu tak, nyanyian ni adalah sebahagian daripada hidup aku. Kita dah bersama hampir lima tahun, Max. Aku ingatkan kau faham keinginan aku, rupanya... Aku kecewa Max!"

"Kau...? Ah, lantaklah! Malas aku nak layan." Setelah menarik nafas sedalam mungkin, Max akhirnya bangun lalu menukar tempat duduknya ke belakang. Baik aku buat-buat tak kenal dengan dia ni.

"Cis!" Micky mencebik. Eleh, aku pun tak kisahlah. Baik aku sambung menyanyi balik.

"Waiting for you...!"

"Ha, tak payah nak waiting, waiting. AKu dah sampai ni."

Tiba-tiba Houl pula yang muncul.

"Ha, ni seorang lagi. Tak habis-habis nak ganggu hidup aku!"

"Eh, siapa pula yang ganggu hidup kau? Sudahlah, jangan nak merapu. Tu.. teksi dah tunggu tu."

"La... naik teksi ke? Ish, malas betulla." Keluh Micky.

"Habis tu? Dah kau rosakkan kereta aku, terpaksalah kita naik teksi." Houl memandang wajah Micky yang buat-buat tak tahu. Kemudiannya dia menyambung lagi. "Dahlah, jom cepat. Max!"

Micky dan Max bangun serentak mengekori Houl ke teksi mereka. dalam keadaan itu, mereka tak sedar ada sesuatu yang sedang menunggu mereka di asrama.

"Eh? Kita silap masuk bilik ke?" tanya Micky apabila terlihat seorang lelaki yang teramatlah comel sedang berdiri di sebelah seorang lelaki yang tak kelihatan wajahnya.

Max keluar melihat nombor rumah banglo asrama tersebut dan setelah menggaru kepala berkali-kali, dia kembali masuk ke dalam rumah. "Betullah ni banglo asrama kita."

"Memanglah ni banglo kita! Takkanlah kau tak nampak laptop, tv, radio dan almari cd aku yang mahal tu." Seloroh Micky.

"Habis tu, tadi kau cakap kita silap bilik." Tanya Max lagi. Tercengang-cengang.

"Ish, tulah kau. Aku suruh kau mengorak Princess Lufi yang genius tu kau tak nak. Tengok, sekarang ni otak kau dah bertambah kritikal dan membimbangkan." Kata Micky sambil menujal-nujal kepala Max.

"Hoi, kau ni kurang ajar!" Max menepis tangan Micky. Tapi, apa kaitannya dengan mengorat Lufi? Entahlah...

"Er.. whoever you are, can I ask you... What are you doing here?" tanya Houl dengan penuh berhemah. Oh god... budak oii, aku suruh jawab, bukan senyum. Houl menggaru kepalanya yang tak gatal apabila melihat budak itu hanya tersenyum manakala yang seorang lagi buat tak tahu je.

"Hello." Sapa budak yang comel itu sambil melambai ke arah mereka bertiga. Max, Micky, dan Houl tersenyum sambil membalas lambaian budak itu.

"Saya Daiki Marcell. Panggil Daiki je. Yang ini abang saya, Diniel Daizi Heiro." Tunjuk Daiki kepada budak lelaki di sebelahnya.

"Oh, Daiki and Diniel... Apa korang buat dekat sini?" Tanya Houl sekali lagi.

"Kami pelajar baru dekat sini. Tadi cik tu cakap, ini banglo asrama kami."

Micky dengan pantas menyampuk. "Cik? Boleh awak bagitahu, cik yang mana satu?"

"Cik? Tak ingatlah nama dia. Ala. yang macam pondan tu."

"Macam pondan?" terkedu Max dan Houl mendengarnya. Muka comel nak mampus, tapi mulut... main lepas je. Baguslah kalau dia kawan dengan Micky nanti.

"Oh, Cik Sally..."

"Ha, Cik Sally." Daiki mengiyakan jawapan Micky.

Manakala Micky pula mendengus. Cis, aku ingatkan cik manalah tadi. Rupanya pondan empat segi tu!

"Abang kau tu, kena penyakit apa? Parkinson?" tanya Micky lagi tetapi dia terkejut apabila Daiki tiba-tiba terjerit kecil.

"Mana ada parkinson!" Wajahnya sedikit garang.

Amboi, garangnya. "Ok, ok.. Tapi, kenapa dia senyap je."

Belum sempat Daiki nak menjawab, Diniel terus bangun daripada tempat duduknya dan keluar dari bilik itu meninggalkan mereka semua yang terpegun.

"Wow, cunnya... eh?" Dengan pantas mereka menerpa Daiki.

"Kau pasti ke yang dia tu abang kau? Bukan kakak ke?"

"Tu abang aku la..."

Save Your Stray Love 1


“SEPERTI biasa bila saya masuk kelas ni, saya tak nak dengar apa-apa bunyi pun!” Tegas Cik Kara. Tetapi dia turut tercengang apabila melihat

pelajar-

pelajarnya terkebil-kebil memandangnya. Eh, budak-budak ni, buat-buat tak faham pulak. Setahu aku, aku dah ulang ayat ni hampir seribu kali sejak kali pertama aku mengajar diorang dulu.

“Ehm!” Cik Kara berdehem kuat. “Maksud saya, saya tak nak dengar bunyi orang bersembang, bunyi pensil jatuh, bunyi buku jatuh, bunyi…”

“Kalau bunyi orang jatuh cikgu?” Tiba-tiba Ven mencelah.

Mulut Cik Kara yang ternganga luas tadi kini tertutup rapat. Budak ni, tak sah kalau tak menyibuk. Ven pula hanya tersengih apabila melihat Cik Kara menjegil tepat ke arahnya.

Dalam keadaan yang sedang berusaha menahan marah, Cik Kara tiba-tiba terperasan sesuatu. “Eh?” Sepatutnya kelasnya akan jadi bising macam wad orang hilang akal. Tetapi hari ini, kenapa senyap sepi pula??? Dengan pantas mata Cik Kara berlari ke arah tempat duduk pelajar-pelajar yang disenaraikan sebagai WANTED dalam kamus hariannya. Kosong???!!

Dengan kemarahan yang meluap-luap, sekali lagi wajah Ven menjadi mangsa ratahan jegilannya. “VENUS!!!!!”

“Hah??” Ven yang baru hendak menguap itu terkejut.

“Dengar sini, Venus. Bagitahu beruk empat ekor tu, kalau diorang tak nak masuk kelas saya, JANGAN MASUK SAMPAI BILA-BILA PUN! FAHAM??!!!” turun naik dada Cik Kara yang jelas sedang menanggung amarahnya. Ven yang ditengking, terkapai-kapai.

“Ok class, that`s all for today!” Tutur Cik Kara dengan geramnya lalu melangkah keluar dari kelas 5 pheonix.

“Cheh! Tengok la tu. Harap muka je lawa, tapi tak ada budi bahasa langsung. Patutnya dia ucaplah terima kasih sebab kita bagi dia masuk kelas kita. Ini tidak, main keluar je. Hish, tak faham aku!”Ven memeluk tubuhnya sambil bibirnya tercebik.

Semua pelajar di dalam kelas itu memendang Ven dengan pandangan tak puas hati. Ini semua salah dialah, boleh salahkan orang lain pulak. Ven mula tersengih serba-salah. “Er.. bukan salah aku ye. Kalau korang nak marah, korang marahla dekat beruk empat ekor tadi.” Dalih Ven dengan harapan pelajar di situ berhenti merenungnya. Tapi, tak berhasil la pula. Kini pandangan mereka semakin tajam. “Er…” Perlahan-lahan Ven bangun dan.. “Cabut!!!”

“WEI, korang pergi mana tadi? Kenapa tak masuk kelas?” Tanya Liha, ketua kelas 5 pheonix yang terkenal kerana sifatnya yang terlebih gentleman.

“Ok, sebab kau bagi kami dua soalan, so, kau kena pilih nak suruh kami jawab yang mana satu.” Balas Lufi yang sebenarnya malas nak layan ketua kelas yang banyak mulut itu.

“Ish, aku tanya betul-betul kau jawab main-main pulak. Dahlah, malas aku nak layan otak korang yang tak betul ni. Nanti aku pun jadi tak betul jugak!” Dengan lenggang-lenggoknya pondan yang cerewek itu beredar kembali ke tempat duduknya.

“Eih, pondan ni. Ingat kita nak sembang sangatlah dengan dia tu. Selamat kita ni semula jadi lembut. Kalau tak, berjangkit penyakit selsema sotong dengan Si Liha tu. Hish, geli aku!” Tutur Ven dengan gelinya. Rakan-rakannya hanya tersenyum dan mengangguk.

Tiba-tiba pintu kelas 5 pheonix di ketuk oleh seseorang yang memang sah tak hensem.

“Perhatian kepada, Clementi Wiki Herofa, Aoriko Fantasi Mikisha, Tropicana Venus Unona, Marionina Esytari Xiahya dan Lufiminida Jupiter Maxti, sila hadir ke pejabat guru besar, iaitu yang berhormat Tuan Leonaldo De Kaprieuk, sekarang!” Huh, lelaki yang tak hensem itu tercungap-cungap kepenatan kerana nama-nama yang dipangil tadi amatlah panjang dan rumit.

“Eh, kenapa nama aku kena panggil pulak? Seumur aku, aku tak pernah dipanggil ke pejabat tau!” Wiki membulatkan matanya, berpura-pura tak bersalah.

“Dah, tak payah nak kelentong. Setakat ini kaulah orang yang terbanyak kali dipanggil ke pejabat iaitu sebanyak 77 kali termasuklah hari ini.”

Terjungkit bibir Wiki mendengar fakta yang dikeluarkan oleh mesin genius bernama Lufiminida Jupiter Maxti atau lebih dikenali sebagai Lufi. Rakan-rakan yang lain turut terkejut.

“Heh, sejak bila kau kira , ha?” Tanya Wiki lagi.

Lufi mengangguk dan menguakkan rambutnya ke belakang. “Ok, aku start kira sejak kita mula berkenalan pada minggu ketiga bulan januari pada tahun 3004. Clear?”

Sekali lagi bibir Wiki terjungkit. “Ish, menyampah aku! Dahlah, kita tak payah kawan dengan robot ni. Macamlah dia tu tahu semuanya.”

“Lufi, boleh tak kau pura-pura bodoh sehari. Kau tahu tak bertapa tersiksanya kami kerana mempunyai kawan yang berotak genius macam kau ni.” Kata Esy serius walaupun dalam hatinya terasa macam nak ketawa.

Eleh, macamlah aku tak tersiksa kawan dengan orang yang hilang akal macam korang ni. Huh, aku lagi menderita tahu tak! Lufi menjeling.

“Eh, mana Aoriko dan Ven?” Tanya Wiki. Serentak dengan itu Lufi dan Esy turut tercari-cari kelibat Aoriko dan Ven. “Eh, dah lesap..?” tambah Wiki lagi.

“Wei, diorang dan pergi pejabat guru besarlah. Itulah, meralit lagi!” jerit liha sambil terjeling-jeling.

“Cis, boleh buat tak tahu dekat kita. Ni korang punya pasallah ni. Sibuk nak bertekak sangat. Jom..” Lufi tiba-tiba terdiam apabila melihat tempat duduk Wiki dan Esy telah kosong. Aku yang ketinggalan akhirnya “Aduhai, sebaknya rasa..” Lufi menepuk dadanya sebelum berlari menuju ke pejabat sekolah mereka. Kenapalah aku selalu jadi mangsa perangai tak betul diorang ni?

“MANA kamu pergi tadi?” Tanya Sir Leo serius sambil tangannya ligat menulis sesuatu di atas kertas berwarna pink.

“Eh, Sir Leo tulis surat cinta ke?” Tanya Esy kepada Wiki. Wiki hany mengangkat bahunya tanda tak tahu. Kemudian soalan yang sama ditanya oleh Wiki kepada Aoriko. Kerana tak tahu jawapannya, Aoriko bertanya pyla kepada Lufi dan Ven. Malangnya kedua-duanya hanya mengangkat bahu tanda tidak tahu.

“Hai, semua tak tahu ni. Habis tu apa yang korang tau!” Bisik Esy keras. Kerana semua inginkan jawapan kepada persoalan tadi, mereka pun mengintai perlahan apa yang dikarang oleh Sir Leo.


Kehadapan adinda,

Sayang minta maaf di atas apa yang sayang lakukan kepada sayang. Sayang tahu ini semua salah sayang..


“Ooo…” Mereka semua terangguk perlahan.

“Sir!” Panggil Wiki dengan kuat. Sir Leo menggangkat kepalanya.

“Ha, kenapa?”

“Sir nak tahu tak kenapa kami tak masuk kelas tadi?” Tanya Wiki lagi. Sir Leo menggangguk hairan. Kenapa tiba-tiba sedih semacam je budak ni. Esy, Aoriko, Vend an Lufi pula kehairanan. Alasan apa pulalah yang Wiki nak bagi. Lantas kesemua mereka merenung Wiki, menunggunya bersuara.

“Sebenarnya, Ven mengalami masalah keluarga.”

“Woi!” jerit Ven. Tetapi, dia terdiam apabila Wiki mencubit pinggangnya. Rakan-rakan yang lain bertambah hairan.

“Seperti yang saya cakapkan tadi, Ven mengalami masalah keluarga. Ibu bapanya bergaduh dah ingin bercerai...” Wiki berhanti seketika. Ven bertambah tak faham, begitu juga dengan rakan-rakannya. Tetapi, Sir Leo nampak teruja untuk mengetahui kisah seterusnya. “Lepas tu?” tanya Sir Leo.

“Lepas tu...” Lepas two, three lah! Hahahaha. Ketawa Wiki di dalam hati kemudian dia menyambung lagi. “Lepas tu, kami tengok Ven selalu murung. Kadang-kadang tu nampak macam orang gila. Dia tak terurus! Tengoklah baju dia, kotorkan?” Wiki menunjukkan kesan kotoran berwarna coklat di bahagian kiri baju Ven.

Ven mengetap bibir. Kurang asam punya Wiki! Dia yang tumpahkan air milo dekat baju aku tadi, cakap aku tak terurus pulak. Jaga kau!

“Oleh sebab kami simpati dengan Ven, kami pun berjumpa dengan parent dia untuk selesaikan masalah ni.”

Ooh... Esy dan yang lain-lain mula faham agenda sebenar Wiki. Bagus betul rancangan dia ni. Kadang-kadang, kalau nak selamatkan diri, kita terpaksa mengorbankan orang lain. So, Ven adalah mangsa korban Wiki kali ini. Kesian... Mereka bertiga tergeleng serentak.

“Betul, Sir! Sebab kami simpati dekat Ven, kami pun tolonglah dia.” Tambah Aoriko.

Esy disebelahnya terangguk. “Yelah, maklumlah kami ni memiliki semangat setia kawan yang tinggi. Kalau Ven tak terurus macam orang gila, kami pun terasa bahang gila dia tu.” Lufi yang mendengar hanya tersenyum kelat dan mengangguk. Dia tak menyangka yang dia akan terlibat dalam penipuan ini. Manakala Ven semakin tak cukup nafas. Wah, wah, wah! Senang hatinya mengutuk aku.

Sir Leo terangguk-angguk seketika. Tetapi kemudiannya dia kehairanan. “Eh, bukan ke parent Ven ada dekat United Kingdom.”

“Hah?” semua tercengang-cengang.

“United Kingdom? Oh, betullah sir. Semalam parent dia beru je sampai dekat Empty Soul kingdom sebab nak bagitahu keputusan perceraian mereka dekat Ven.” Jawab Wiki terangguk-angguk dan kemudiannya mereka berempat melepaskan nafas lega apabila Sir Leo kelihatan seperti mempercayai apa yang dikatakan Wiki.

Sir Leo tersenyum. “So, macam mana hubungan parent kamu, Ven?”

“Parent saya? Er... diorang dah kembali kepada keadaan biasa. Well, asam garam rumah tangga. Suami isteri kalau tak bergaduh memang tak sah.” Balas Ven tenang dalam geram. Dia menjegilkan matanya apabila ternampak rakan-rakan yang lain mengangkat ibu jari mereka kepadanya.

“Saya kagum dengan semangat setiakawan kamu. Tapi...”

“Loh, ada tapi lagi?”

Sir Leo tertawa kecil mendengar kata-kata Wiki itu. “Kamu tetap telah melanggar peraturan sekolah. Jadi, kamu didenda membersihkan kolam Lafayeeland. SEKARANG!”

“Hah? Kena denda jugak!” penat je aku belakon tadi. Wiki mengeluh. Begitu juga dengan yang lain.

“Tapi Sir, takkan kami saja yang kena denda? Max, Micky dan Houx pun tak masuk kelas hari ni. Oh, mana aci!” Bantah Lufi tak puas hati. Tau tak betapa tersiksanya aku kerana terpaksa terlibat dalam pembohongan tak bermoral ni, tengok-tengok kena denda jugak!

Terangkat kening Sir Leo mendengar bantahan yang daripada Lufi itu. “Ehm, itu kamu tak payah risau. Awal-awal lagi saya dah dimaklumkan yang mereka terpaksa ponteng sekolah untuk menghadiri kelas vokal di Orangestep Town. Jadi, tiada bantahan, kan?”

Lufi mencebik.

“Orangestep Town? Waa... bestnya!” Esy dan Ven saling berpandangan.

“Baiklah, kalau kamu tak ada apa-apa nak dicakapkan lagi. Kamu oleh pulang. Er... bukan pulang. Kamu boleh menjalani denda kamu sekarang.”

Wiki, Esy, Ven, Lufi dan Aoriko yang dikenali sebagai Dark Magicians ataupun nama singkatannya DM, menapak keluar.

“Er.. tunggu.”

Cepat-cepat DM beralih. “Kenapa? Nak batalkan denda kami ke?”

Sir Leo menggeleng. “Tak. Cuma nak cakap, cuci kolam tu bersih-bersih ye.”

“Huh!” Kali ini DM mendengus sekuat yang mungkin untuk menunjukkan tanda protes mereka. Tapi, Sir Leo buat tak tahu je.

Mereka masuk ke kelas dengan tersenyum semanis mungkin untuk mengelakkan orang lain tahu yang mereka di denda.

“Wei, korang tak kena marah ke?” tanya Liha. Hairan melihat senyuman lima gadis jelita itu.

“Eh, siapa yang berani nak denda kami.” Aoriko terus berusaha untuk tersenyum.

“Takkanlah...”

“Miss Liha, please shut up!” Lufi bertambah tertekan mendengar suara pondan penyibuk tu. Aku nak release stress sikit pun tak boleh.. ish!

Thursday, July 16, 2009

Twin of Chaos 22

"Oi, kau buat tak latihan semalam? Aku nak hantar dekat sir ni." Houx mengetuk perlahan meja Kei. Soalannya kepada Kei turut ditujukan kepada Zen sebenarnya. Cuma dia tak berapa berani nak menanyakan soalan yang sama kepada Zen. Nanti kalau dia balling buku dekat aku lagi buat naya je!
Kei menjungkitkan bahunya. "Entah.. aku tak buat pun."
"Laa..." hanya itu yang keluar dari mulut Houx apabila mendengar kata-kata Kei.
Setelah mengendahkan Houx beberapa saat, Kei tertawa. "Taklah.. dah siap pun." Dia mengeluarkan buku yang diminta Houx dari mejanya dan kemudiannya menyiku lengan Zen.
"Nah..." Hulur Zen.
"Hish, main-main pulak." Houx berlalu pergi namun mulutnya tetap merungut kerana dipermainkan bagitu. "Mentang-mentanglah aku ni seorang ketua kelas yang berdedikasi lagi lemah lembut."
"Blah ar! Berdedikasi kepala hotak kau!" tiba-tiba Ren menyampuk dan itu membuatkan seisi kelas tertawa.
"Ait, aku bisik pun kau boleh dengar."
"Alah, macam kau tahu telinga aku ni lebih hebat daripada telinga Detective Conan. Hahahah!"
Houx sedikit mencebik. "Apa kena mengena dengan Ditective Conan?"
Setelah Houx keluar dari kelas, kelas itu kembali senyap. Hai, tak faham sungguh aku. Bila Houx ada, kelas bising mengalahkan wad mental! Bila dia tak ada, senyap macam duduk dalam perpustakaan. Macam-macam.
"Hai..." Tiba-tiba Kei mengeluh. "Apalah yang Yora tengah buat sekarang ni?"
"La, yang kau ni angau tiba-tiba kenapa?"
"Mana ada angau." Balas Kei sambil tersenyum.
"Malas nak layan." Setelah itu Zen kembali membaca.
Tetapi, tak sampai beberapa minit mereka membisu, Kei kembali bersuara. "Neo datang sekolah tak?"
"... Tak datanglah. Tanya pulak. Kau ada nampak dia dalam kereta ke tadi?"
"Terlupalah.." Jawab Kei dan kemudiannya kembali senyap.
"Kau tau tak Kei..."
"Apa?" Kei memandang adiknya.
"Kau bersuara sikit-sikit macam tu buat aku rasa macam nak sepak kau je! Baik kau blah sebelum aku hilang kawalan."
"Lorh, sadis punya adik." Tanpa banyak cakap, Kei bangun dari tempat duduknya dan keluar dari kelas.
Zen melepaskan nafas leganya. Mula berasa aman. Tapi, masih ada sesuatu yang membuatkannya rasa lemas dan rimas.
Kenapalah budak perempuan belakang aku ni tak habis-habis tengok aku. Nak mati ke?!
Hish, boring pulak Neo tak ada. Selalunya, bila ada waktu-waktu free macam ni confirm dia datang ajak aku jalan-jalan. (Jalan-jalan apa?! Menyusahkan aku adalah!)
Hai...
Setelah mengeluh, Zen bangun meninggalkan kelasnya. Tindakannya itu membuatkan beberapa orang pelajar perempuan sedikit hampa.
"Bilalah kita boleh bercakap dengan Zen ni."
"Itulah. Kalaulah kita seberani Neo... Hai..." Keluh mereka.





Perpustakaan yang sepi itu tiba-tiba dicemari dengan suara berbisik daripada orang ramai apabila mereka melihat Kei masuk.
Kei pula melangkah dengan senyuman seolah-olah tiada apa yang berlaku.
"Ish, menyampahnya aku!" Yora cepat-cepat menyorokkan wajahnya apabila terpandang Kei. Janganlah dia datang dekat aku. Sekali lagi Yora cuba menjeling ke arah Kei.
"Arh!"
Gadis itu tiba-tiba terjerit apabila terpandang Kei tersenyum betul-betul di depan matanya.
"Eh. terkejut?" hanya itu yang keluar dari mulut Kei sebelum dia melangkah lalu duduk di sebelah Yora yang mula rasa serba tak kena.
"Kenapa?"
"Kenapa? Wow, macam tu ke cara kau layan suami kau?" Tutur Kei selamba dan itu membuatkan Yora kalut.
Teruklah dia ni, kalau orang dengar nanti macam mana? Tak pasal-pasal aku juga yang kena! Yora hanya mencebik.
Setelah itu, keadaan kembali senyap. Walaubagaimanapun, Yora semakin tak senang hati apabila Kei hanya menongkat dagu dan merenungnya dari tadi. Manakala seisi perpustakaan itu turut asyik memandang mereka berdua.
Ah, stress! Yora menutup bukunya.
"Dah. Siap?" tanya Kei.
"Tak, nak tukar buku baru!" Walaupun dia tersenyum tetapi ada nada kekerasan di dalam suaranya.
"La, tak habis lagi ke? Sampai bila nak baca buku? Sudah-sudahlah tu." Dari menongkat dagu. Kei tersandar pula. Sebenarnya aku ni lebih tertkan bila tengok dia asyik baca buku je tak henti-henti. Dekat rumah baca buku, dekat sekolah pun baca buku, so masa bila nak main dengan aku ni. Zen jugak best. Neo dua 24 jam asyik susahkan dia je.
Kei bangun, dia melangkah mendekati Yora yang sdang menuju ke rak buku. Lalu tanpa isyarat dia menarik dan terus mendukung gadis itu.
Yora terkejut.
"Kei!"
"Shut up for a while, Second Lady of Mistin." Bisik Kei nakal.
"You? Kei!"
Malunya tak tahu nak cakaplah apabila semua memandang ke arah mereka.
Akhirnya Yora langsung tak mampu melakukan apa-apa. Dia hanya tertunduk bagaikan orang tak sedarkan diri.
Kalaulah aku boleh bunuh dia sekarang!

Tuesday, July 14, 2009


When to the sessions of sweet silent thought
I summon up remembrance of things past,
I sigh the lack of many a thing I sought,
And with old woes new wail my dear times' waste:
Then can I drown an eye, unus'd to flow,
For precious friends hid in death's dateless night,
And weep afresh love's long since cancell'd woe,
And moan the expense of many a vanish'd sight:
Then can I grieve at grievances foregone,
And heavily from woe to woe tell o'er
The sad account of fore-bemoaned moan,
Which I new pay as if not paid before.
But if the while I think on thee, dear friend,
All losses are restor'd and sorrows end.

William Shakespeare